Wujudkan Cita-cita Tuna Rungu Kembali Mendengar

Wujudkan Cita-cita Tuna Rungu Kembali Mendengar

Namanya ialah Kurnia Rahma Haq, atau kerap disebut Rahma. Gadis menawan berusia 16 tahun. Sayangnya, Rahma menderita gangguan pendengaran yang membuatnya susah untuk berkomunikasi. Rahma mau mendengar seperti sahabat-sahabat lainnya. Walaupun ia ialah si kecil tuli, sedangkan terang dalam berdiskusi, kekurangannya masih mempermalukan ia dengan sahabat-sahabatnya.

Semenjak sekolah, Rahma amat rajin menabung. Sampai suatu hari, ayahnya, yang ialah penjual mie ayam, bertanya untuk apa tabungan Rahma akan diterapkan. Semoga Rahma menjawab, “Untuk membeli alat tolong dengar, Rahma mau mendengar.” Doa gadis yang bercita-cita untuk menghapal Al Qur’an hasilnya dijawab dalam Ramadhon 1438 H. Dompet Dhuafa, Jawa Tengah, memberikan bantuan Alat Tolong Dengar (ABD) untuk Rahma.

Padahal cuma menggunakan satu unit ABD di kuping kiri, tiga bulan semenjak itu, Rahma menikmati perubahan. Pemenang Olimpiade Sains di tingkat Kabupaten Banyumas, merasa lebih gampang untuk memahami pembelajaran yang dipersembahkan oleh gurunya.

“Kini kau cuma perlu memanggil ‘Rahma’ sekali, karenanya saya mendengar dan menjawab,” kata Rahma, riang.

Kisah lain datang dari Fadhillah Reza Dinnul Islam, atau yang awam disebut Reza. Bocah itu merasa lelah dan hampir putus impian sebab diintimidasi oleh sahabat-sahabatnya. Ia diganggu sebab ia tak dapat mendengar saat seseorang memanggil namanya. Ia seharusnya tersentuh untuk mengenal bahwa seseorang memanggilnya. Akibatnya, pemenang taekwondo kembali antusias sesudah mendapatkan bantuan ABD dari Dompet Dhuafa, Jawa Tengah. Kini, Reza tak lagi keok dengan sahabat-sahabatnya.

Tiga bulan sesudah menerapkan ABD, dia lebih percaya diri untuk berlatih Taekwondo dan bermain sepak bola dengan sahabatnya. Usahanya dalam berlatih Taekwondo juga membuahkan hasil. Ia sukses menjadi pemenang pertama di kejuaraan Taekwondo tingkat distrik.

Kisah-kisah ini menjadi bukti alangkah sedikitnya bantuan amat bermanfaat untuk merubah hidup seseorang. Kisah itu juga membuka pintu bagi fakta bahwa masih ada banyak orang tuli di luar sana yang memerlukan bantuan kita. Masih banyak orang tuli yang mau hidup mereka berubah menjadi lebih bagus. Masih banyak orang tuli yang menggantungkan kemauan mereka pada tangan yang murah hati yang akan membawa mereka ke nada hidup yang cantik.

Dompet Dhuafa, Jawa Tengah, sekarang terus berupaya merentangkan kebaikan, meraba sahabat-sahabat tuli. Berprofesi sama dengan Honda Vario Club di Jawa Tengah, rencananya pada 25 Maret 2017, Dompet Dhuafa, Jawa Tengah akan mengadakan aksi peduli bagi tuna rungu di Jawa Tengah. Mari dukung Dompet Dhuafa di Jawa Tengah untuk terus meningkatkan kebaikan.

Tuna Rungu Dapat Menjadi Fotografer

Tuna Rungu Dapat Menjadi Fotografer

Berbekal kecintaan pada fotografi, Yuddit Yogi Irwansyah, seorang tuna rungu dari Surabaya, mendirikan KFTIndo (Komunitas Fotografi tuna rungu Indonesia). Yuddit mulai belajar fotografi ketika dia berusia 21 tahun. Meskipun ada kendala dia terus belajar fotografi.

Semuanya berawal ketika Yuddit mendapat kamera DSLR dari orang tuanya. Melalui pesan melalui Whatsapp, Yuddit mengatakan kepada saya bahwa dia mulai sering mengambil foto di luar rumah dengan kamera hadiah. Dia perlahan jatuh cinta pada dunia fotografi. Dia mengaku belajar banyak dari komunitas fotografi bernama SIF (Suroboyo in Frame).

“Meskipun saya mengalami hambatan komunikasi, saya tidak mudah menyerah. Saya menggunakan komunikasi visual, yang merupakan ponsel dan menulis di atas kertas,” katanya.

Referensi Yuddit dalam fotografi adalah fotografer Kompas Arbain Rambey, dan Darwis Triadi, pendiri Sekolah Fotografi Darwis Triadi. Yuddit menyukai karya-karya yang menarik perhatian manusia dari Arbain Rambey. Menurutnya, fotografi yang memotret manusia memiliki emosi sendiri untuk kehidupan mereka. Sementara itu, Darwis Triadi menjadi rujukannya dalam foto pernikahan.

KFTIndo adalah komunitas yang diprakarsai oleh Yuddit sebagai tempat berkumpulnya para fotografer tuna rungu. Alasan Yuddit mendirikan komunitas ini adalah karena banyak teman tuli menjadi pengangguran. Karena itu, ia ingin membantu mereka belajar fotografi, dan dapat bekerja sebagai fotografer. Sejak didirikan pada tahun 2015, komunitas ini mengajarkan dan membahas berbagai jenis teknik fotografi, mulai dari jenis lensa hingga teknik pengeditan foto. Selain itu, KFTIndo juga aktif berbagi informasi kompetisi di halaman Facebook.

“Saya tahu bahwa anak-anak tuna rungu ingin menjadi fotografer. Tetapi mereka masih kekurangan pengalaman. Karena tidak banyak dari mereka masuk sekolah kejuruan dan kuliah umum. Banyak tuna rungu yang menganggur sejak beberapa tahun yang lalu. Jika mereka ingin sukses, fotografi dapat membantu mereka,” Kata Yuddit.

Sayangnya, komunitas ini tidak lagi aktif. Tapi Yuddit masih tetap di jalur fotografi, bahkan merambah ke desain grafis dan animasi 3D. Pria yang termasuk dalam 10 besar kompetisi foto dan pameran Piala Presidensial 2013 ini juga mengejar bisnis bernama YogiArt, sebuah layanan fotografi dan pencetakan digital. Meskipun komunitas tidak lagi aktif, Yuddit tetap dalam posisinya: tuna rungu juga bisa menjadi fotografer.

“Anak-anak tuna rungu yang suka fotografi, jangan pernah bosan belajar. Fotografi memang butuh proses panjang, jangan menyerah,” katanya.

Yuddit tidak sendirian dalam mempercayai hal itu. Farah Mubbina, 19, juga percaya bahwa orang tuli dapat menjadi fotografer profesional. Termasuk dirinya sendiri. Gadis tuli yang lulus dari SMK 6 Jakarta, jurusan animasi, belajar fotografi autodidak melalui buku dan internet sejak ia berusia 6 tahun.

Dengan akun Instagram @farahmubbina, ia memamerkan banyak karyanya. Foto-foto menunjukkan sentuhan warna yang tampak hangat. Ini adalah hasil pengeditan yang disebut Orange & Teal, perpaduan warna antara oranye dan teal (kombinasi warna pirus, mirip dengan cyan) yang menghasilkan efek kontras.

Sekarang keinginannya adalah untuk membentuk komunitas fotografer yang tuna rungu. Dengan komunitas itu, Farah ingin berbagi tentang fotografi dan membangun jaringan fotografer tuna rungu. Dengan itu, fotografer tuna rungu dapat berbagi pengetahuan mereka dengan mereka yang ingin belajar memotret.

Di dunia, fotografer tuli bukanlah orang asing. Ear Institute & Action on Hearing Loss Libraries website, University College London, telah mengunggah foto tiga fotografer tuli makan. Foto itu bertanggal 1921. Salah satu fotografer di foto itu adalah Selwyn Oxley. Dia dikenal sebagai fotografer tuli yang secara rutin bepergian ke seluruh negeri untuk memperkenalkan misinya. Dia ingin menunjukkan bahwa orang yang tuli pun bisa menjadi seorang fotografer. Dia bahkan mengambil beberapa pekerjaan untuk mengambil gambar di luar negeri, termasuk misinya ke Afrika Selatan pada tahun 1921.

Di era kiwari, salah satu fotografer tuli yang cukup populer adalah Clare Cassidy. Di situsnya, Cassidy mengunggah banyak foto karyanya. Dari foto kelahiran bayi, pernikahan, anak-anak, manula, hingga foto petualangan. Sebagai seorang profesional, Cassidy juga tidak mau memberi harga murah hanya karena ia tuli. Padahal, menurutnya, ia memiliki kelebihan dibanding fotografer “normal” lainnya.

“Saya yang tuli sebenarnya memiliki keuntungan, yaitu, saya memiliki mata yang lebih tajam ketika memotret. Saya tidak terganggu oleh kebisingan, dan saya lebih fokus pada gerakan,” tulisnya.

Anton Ismael, pendiri studio Third Eye Space percaya bahwa fotografi tidak eksklusif lagi. Teknologi memudahkan orang belajar fotografi. Bagi penggagas kelas fotografi gratis yang disebut Kelas Pagi, fotografi tidak lagi dipandang sebagai seni melainkan komunikasi.

“Di perangkat, kita bisa melakukan banyak hal, salah satunya adalah fotografi. Sekarang, siapa yang tidak punya pengalaman memotret? Bahkan anak kecil pun bisa. Fotografi kini telah menjadi alat komunikasi. Misalnya saya makan dan ingin sesumbar jika saya makan Soto Ambengan. Jadi foto dan unggah di media sosial, jadi acara narsis makanan saya, “kata Anton saat ditemui di Third Eye Space, Cipete Utara, Jakarta Selatan.

Karena fotografi tidak lagi eksklusif, orang difabel dapat menjadi fotografer profesional. Menurut Anton, selain indra, manusia juga punya alasan. Jika seorang penyandang cacat tidak memiliki indera yang sempurna, mereka masih memiliki pikiran dan pikiran yang merupakan pengganti indra.

Di Kelas Pagi, ada beberapa kali ada siswa penyandang cacat (difabel). Tidak hanya belajar fotografi, mereka juga berbagi pengetahuan komunikasi. Salah satu siswa Anton adalah tuna rungu dan tuli. Saat itu, dia datang bersama ayahnya. Anton menyuruh bocah itu untuk mempresentasikan hasil fotonya.

“Dalam presentasi berikutnya, saya mengatakan kepadanya untuk mengajar bahasa isyarat kepada siswa lain. Bahasa sederhana, seperti kata-kata ayah, ibu, selamat pagi, dan sebagainya. Jadi belajar di Kelas Pagi ini bukan hanya belajar fotografi teknis. Tapi kami juga belajar menghargai orang lain dan hal-hal kecil, “kata Anton.

Tuli Dapat Menjadi Fotografer

Berbekal kecintaan pada fotografi, Yuddit Yogi Irwansyah, seorang tuna rungu dari Surabaya, mendirikan KFTIndo (Komunitas Fotografi tuna rungu Indonesia). Yuddit mulai belajar fotografi ketika dia berusia dua puluh satu tahun. tua. Meskipun terhalang, ia terus belajar fotografi.

Semuanya berawal ketika Yuddit mendapat kamera DSLR dari orang tuanya. Melalui pesan melalui Whatsapp, Yuddit mengatakan kepada saya bahwa dia mulai sering mengambil gambar di luar rumah dengan kamera kejutan. Dia perlahan jatuh cinta dengan dunia fotografi. Dia mengaku belajar banyak dari komunitas fotografi yang dikenal sebagai SIF (Suroboyo in Frame).

“Meskipun saya mengalami hambatan komunikasi, saya tidak mudah menyerah. Saya menggunakan komunikasi visual, yang merupakan ponsel dan menulis di atas kertas,” katanya.

Referensi Yuddit dalam fotografi adalah fotografer Kompas Arbain Rambey, dan Darwis Triadi, penggagas Sekolah Fotografi Darwis Triadi. Yuddit menyukai karya-karya yang menarik perhatian manusia dari Arbain Rambey. Sesuai dengannya, fotografi digital yang memotret manusia memiliki pemikiran batin mereka sendiri untuk kehidupan mereka. Sementara itu, Darwis Triadi menjadi penuntunnya dalam foto pernikahan.

KFTIndo adalah komunitas yang diprakarsai oleh Yuddit sebagai tempat berkumpulnya para fotografer tuna rungu. Alasan Yuddit mendirikan komunitas ini adalah karena banyak teman tuli menjadi pengangguran. Karena itu, ia ingin membantu kelompok-kelompok ini mempelajari gambar, dan dapat bekerja sebagai fotografer profesional. Sejak didirikan pada tahun 2015, komunitas ini mengajarkan dan membahas berbagai jenis teknik fotografi, mulai dari jenis lensa hingga teknik pengeditan gambar. Selain itu, KFTIndo juga pasti membagikan informasi kompetisi di halaman Facebook.

“Saya tahu bahwa anak-anak tuna rungu ingin menjadi fotografer. Tetapi mereka masih kurang pengalaman. Karena tidak banyak dari mereka masuk universitas kejuruan dan perkuliahan publik. Banyak yang tuli penganggur sejak beberapa tahun yang lalu. Ketika mereka ingin sukses, fotografi dapat membantu mereka , “Kata Yuddit.

Sayangnya, komunitas ini tidak lagi aktif. Tapi Yuddit masih tetap di jalur gambar, bahkan merambah ke studio dan animasi 3D. Pria yang termasuk dalam 10 besar kompetisi dan pameran foto Piala Presidensial 2013 ini juga mengejar bisnis bernama YogiArt, layanan fotografi dan pencetakan digital. Meskipun komunitas tidak lagi aktif, Yuddit tetap dalam posisi: tuli bahkan bisa menjadi fotografer.

“Anak-anak tuli yang menyukai gambar, jangan pernah tertarik dengan pembelajaran. Fotografi memang membutuhkan latihan yang panjang, jangan menyerah,” katanya.

Yuddit tidak hanya percaya itu. Farah Mubbina, 19, juga percaya bahwa orang tuli dapat menjadi fotografer profesional. Termasuk dirinya sendiri. Gadis tuli yang lulus dari SMK 6 Jakarta, jurusan animasi, belajar fotografi digital autodidak melalui buku dan internet sejak ia berusia 6 tahun.

Dengan akun Instagram @farahmubbina, ia menunjukkan banyak karyanya. Foto-foto menunjukkan sentuhan warna yang tampak hangat. Spesifik ini adalah hasil peningkatan yang disebut Orange & Teal, perpaduan warna antara oranye dan teal (campuran warna pirus, mirip dengan cyan) yang menciptakan hasil kontras.

Sekarang keinginannya adalah membentuk komunitas penggemar fotografi tuna rungu. Dengan komunitas itu, Farah ingin berbagi tentang fotografi dan membuat sistem fotografer profesional tuna rungu. Dengan itu, para penggemar fotografi tuna rungu dapat berbagi pengetahuan mereka dengan mereka yang ingin belajar memotret.

Di bumi, fotografer tuli bukanlah orang asing. Ear Company & Action on Mendengarkan Kehilangan situs web Perpustakaan, College London, telah mengunggah foto-foto dari tiga fotografer yang sulit mendengar.